Bagus Santoso: Program 1 Miliar Perdesa Menjadi Program Andalan Jika Pasangan Kasmarni Bagus Santoso (KBD) Menang

DURI,RIAUDATA.COM – Bantuan keuangan 1 miliar 1 desa yang di lakukan oleh Pemerintah Kabupaten Bengkalis di masa Pemerintahan Bupati H.Herliyan Saleh terbukti efektif membawa dampak pertumbuhan ekonomi sekaligus kesempatan peluang kerja.Untuk itu program tersebut diminta dihidupkan kembali.

Demikian salah satu usulan dari Ketua DPC PAN Mandau Herman pada acara diskusi dengan tema mewujudkan Kabupaten Bengkalis bermarwah maju dan sejahtera bersama Pengurus dan simpatisan PAN serta para Caleg PAN pemilu 2019 yang belum berhasil tembus ke Gedung DPRD di salah satu kedai kopi jalan Hangtuah Duri Rabu malam (22/7).

” Program 1 desa 1 miliar seperti masa Bupati Herliyan Saleh rasanya tidak salah. Ini sangat tepat sasaran, kami berharap pemimpin baru Bengkalis nantinya kembali menghidupkan program yang terbukti mendongkrak geliat ekonomi desa dan kota” kata Herman.

Diskusi yang ditaja Ketua DPC PAN dan Pimpinan Daerah Pemuda Muhammadiyah sengaja menghadirkan Bagus Santoso kader PAN yang dimajukan DPP PAN Pusat Jakarta menjadi calon wakil bupati Bengkalis berpasangan dengan putri Mandau Kasmarni pada pilkada serentak yang akan dilaksanakan tanggal 9 desember 2020.

Hadir pada acara diskusi tersebut antara lain Herman ketua DPC Mandau , Zulkhairi Ketua DPC PAN Batin Solapan,Datuk Dalmulyadi DPC PAN Pinggir, Ardinal tokoh pendiri PAN , Anwar dan Hardiman tokoh masyarakat, Engki Edison Ketua PD Pemuda Muhammadiyah,Zainal, Lucy dan Ara BM PAN ,Utdz Priyono dan sejumlah caleg PAN pemilu 2004, Rianto anggota DPRD Fraksi PAN dan peserta diskusi lainnya.

Menurut pandangan Herman, ketika program 1 miliar 1 desa berjalan kehidupan dan ekonomi di setiap pelosok desa terasa bergairah. Pelaku penyedia barang dan jasa, Kontraktor bisa bekerja, tenaga kerja tertampung, kedai kopi dan kedai kelontong harian laku.

Efek domino lainnya petani dan kebun bersemangat karena hasil kebunnya juga laku.

” Terus terang sejak program tak dijalankan, sekarang seluruh sendi kehidupan sepi” kata Herman.

Selain program tersebut juga muncul masukan terkait pelayanan keliling untuk administrasi KTP dan surat lainnya yang masih belum maksimal.

hal lainya adalah mendorong pemerintah Bengkalis mempersiapkan dari awal untuk menangkap peluang pengelolaan potensi daerah seperti usaha perminyakan pasca chevron ke BUMN Pertamina.

Menanggapi berbagai usulan yang berkembang pada diskusi Bagus Santoso merespon positif semua usulan dan masukan.

” Untuk bantuan keuangan 1 Miliar 1 desa itu jadi program andalan jika pasangan Kasmarni Bagus Santoso (KBD) berhasil menang” jelas Bagus Santoso.

Sedangkan terkait membuka peluang tenaga kerja Bagus Santoso juga setuju. Apalagi tambahnya ramai orang berebut menjadi ASN dan pegawai honorer akibat tidak tersedianya lowongan kerja yang menggarap potensi yang di miliki daerah.

” Coba semua mau jadi pegawai honor dan pegawai negeri ini kan mustahil. kita akan gali dan berdayakan potensi daerah kita insya Allah jalan peluang usaha dan bisa menyerap tenaga kerja” ujar Bagus Santoso menutup acara.***

Mungkin Anda Menyukai

Tinggalkan Balasan